Membangun Bersama
Live Help
Pindah Alamat

Pentingnya Jarak Antar Bangunan Rumah

Apakah hubungan kita dengan tetangga juga akan semakin lengket ketika tembok rumah kita juga saling menempel ? Jangan-jangan malah sebaliknya, tembok yang menempel ini menjadi runyam dan merusak silaturahmi yang semula telah terjalin.

Tanpa adanya jarak antar bangunan, tembok rumah kitaAkan menempel dengan rumah tetangga, yang akibatnya dapat saling merugikan. Apabila terjadi sesuatu pada tembok tersebut, tidak mengherankan apabila tembok kita pun terkena dampaknya. Sayangnya, ketika hal tersebut terjadi, tidaklah semudah itu protes kepada tetangga untuk menghentikan pembangunan, renovasinya, atau apapun itu.

Selain itu, menempelnya tembok rumah kita dengan tembok tetangga ternyata menyembunyikan masalah-masalah lain. Masalah-masalah tersebut adalah masalah air resapan, masalah cahaya matahari, masalah sirkulasi udara, dan resiko ketika terjadi kebakaran.Mari kita simak sharing singkat dari sudut pandang Armila, seorang penulis muda berbasis arsitektur Universitas Pelita Harapan.

Tembok menempel dengan tembok tetangga

Pada masa sekarang, rasa-rasanya sudah semakin jarang rumah yang dibangun di bagian tengah lahan, dengan dikelilingi banyak taman dan ruang kosong pada sisi kanan dan kiri bangunan. Tembok rumahlah yang menjadi batas antara hunian kita dengan milik tetangga. Melihat kondisi perumahan-perumahan yang padat, hal ini memang terlihat wajar. Apalagi memaksimalkan penggunaan lahan untuk bangunan seakan-akan dapat mengimbangi tingginya harga tanah maupun bahan bangunan.

Memang wajar ketika kita berusaha memaksimalkan lahan yang kita miliki menjadi sebuah ruang dan tempat yang dapat terhuni. Bahkan hal tersebut adalah inti dari arsitektur.Namun ketika kita menghuni rumah yang juga memiliki tetangga di sekeliling kita, rumah kita harus dapat menyesuaikan diri. Untuk itulah, diperlukan sedikit tindakan preventif dari kita untuk kemungkinan-kemungkinan yang tidak diinginkan. Caranya adalah dengan menyediakan jarak yang cukup di antara satu rumah dengan rumahl ainnya.

Pentingnya jarak antar bangunan (antar rumah) yang sering diabaikan

”Ah tidakperlu, lah. Saya sudah berencana tidak akan merenovasi rumah di kemudian hari”, mungkin itulah yang terlintas di benak Anda. Namun siapakah yang menyangka apabila tetangga sebelah rumah tiba-tiba merenovasi dan meningkat rumahnya. Kita mungkin tidak pernah menduganya. Dan ketika tetangga menambah tingkat rumahnya, ujung-ujungnya justru kitalah yang sewot karena menjadi wadah tampiasan dari rumah sebelah.

Pernah suatu kali seorang ibu separuh baya yang rumahnya bertetangga dengan pemilik salon mengeluh karena merasa dirugikan.Pasalnya, ibu tersebut merasa sipemilik salon dengan sengaja terus membangun dan meningkat rumahnya yang dijadikan usaha salon. Memang pada saat salonnya itu mulai berkembang pesat dan renovasi pun dilakukan di sana-sini. Sayangnya, renovasi ini tidak seiring dengan keharmonisan siibu dengan pemilik salon.

Hubungan mereka yang semula erat kemudian menjadi perang dingin. Karena merasa dirugikan, sang ibu melarang anak-anaknya untuk memilih salon tersebut untuk merawat diri. Padahal sejak salon itu dibuka, kedua putrinya merupakan pelanggan yang cukup setia dan memiliki hubungan yang dekat dengan orang-orang di dalamnya. Ternyata kesalahpahaman tersebut bermula dari masalah air yang mengucur dan tampias langsung dari lantai atas bangunan kearah rumah siibu. Hal ini menyebabkan merembesnya air hujan kedinding rumah.

Sebenarnya, rumahsi ibu pun telahmengalami renovasi berulang-ulang, jauh sebelum sang empunya salon membuat rumahnya bertingkat. Dari halaman carport yang terbuka, telah disulapmenjadi ruangkeluarga yang tertutup, seiring dengan meningkatnyakebutuhan ruang di rumahnya.S atu hals ederhana yang terlupakan, yaitu bahwa kedua rumahitu kini tidak memiliki jarak antar bangunan dengan rumah tetangganya, dan keduanya menjadi full bangunan.

Jarak Antar Bangunan Mengatasi Masalah Air Resapan

Masalah semakin bertambah ketika rumah tersebut berbeda level ketinggian, air yang merembes dari satu rumah kerumah lainnya tidak merata  sehingga mengikut sertakan pihak lainnya. Belum lagi ketika tetangga merenovasi dindingnya, kadang-kadang tembok kitapun dapat retak terkena imbasnya.Tembok di bagian dalam ruang keluarga yang semula baik saja, dapa tikut menjadi rusak karena rembesan air dari tembok tetangga. Demikian pula sebaliknya.

Dengan adanya jarak antar rumah, air yang meresap di tembok dapat dialirkan lewat ruang antara.Ruang antara dapat berupa dak beton yang diberi floor drain alias lubang air untuk menyalurkan pembuangan air. Jangan lupa untuk memberikan beberapa derajat kemiringan agar tidak menimbulkan masalah baru seperti air tergenang.

Bagian bawah ruang antar bangunan juga dapat diisi dengan tanah, rerumputan, maupun batuan kerikil besar. Pengisian ini selain dapat menjadi peresap air juga dapat meningkatkan kualitas tanah di area tersebut karena memungkinkan tumbuhnya vegetasi.



Jarak Antar Rumah Mengatasi Masalah Pencahayaan dan Sirkulasi Udara

Terlebih pada hunian yang bertingkat, jarak antar bangunan harus semakin diusahakan demi penghawaan yang baik. Karena tidak menempel dengan tembok tetangga, tentunya bukaan berupa jendela dapat lebih leluasa untuk diaplikasikan. Banyaknya jendela akan semakin memperlancar aliran udara dan angin di dalam rumah. Hawa di dalam pun bebas pengap dan menjadi lebih segar. Ruangan dengan pencahayaan dan sirkulasi udara yang baik juga dapat mencegah tumbuhnya jamur karena kualitas kelembapan yang baik.



Pada jarak antar bangunan, bagian atasnya dapat diberi tutup sebagai filter kawat nyamuk untuk mencegah masuknya serangga atau binatang-binatang. Hal ini memungkinkan kita membuka jendela sesering mungkin. Penutup jarak antar bangunan juga dapat berupa kaca maupun railing untuk shading.



Tanpa ditutup pun, jarak antar bangunan rumah ini bias efektif sumber angin dan cahaya .Terutama pada bangunan bertingkat, aliran angin yang dihasilkan diantara 2 bangunan tembok semen bahkan dapat setara dengan menyalakan AC pada waktu siang.Tentunya selain meningkatkan kualitas hunian, hal ini dapat meningkatkan efisiensi pemakaian listrik.



Pada rumah yang berderet rapat dan saling menempel dengan rumah di sebelahnya, sangat memungkinkan terjadi resiko rambatannya laapi pada saat kebakaran. Dengan adanya jarak antar bangunan rumah pun dapat mengurangi resiko tersebut, karena celah berupa jarak antar bangunan itu paling tidak dapat member waktu jeda untuk kobaran api dan masih memungkin kan para penghuni untuk menyelamatkan dirinya.

Jadi, mengapaAnda tidak merelakan sedikit ruang di antara rumah Anda dengan rumah tetangga demi menyelamatkan kenyamanan, kesehatan, dan keselamatan Anda sekeluarga? Juga tentunya untuk menyelamatkan hubungan Anda dengan tetangga Anda. (AA)













T


Related Post
Username
Password
Remember Me
Please enter your valid email or username, so we can send your new password correctly.
Email or Username

Username must be filled

Display name must be filled

Email name must be filled

Password must be filled

Confirm password must be filled
6 + 13 = ? (write the answer below)

Captcha must be filled
Apakah Anda bersedia menerima newsletter?
Register success, one step again to be the holcimers, please check your email :)